DLH Jakarta Targets 550 Emission Test Sites in Jakarta
DLH Jakarta Menargetkan 550 Tempat Uji Emisi di Jakarta
09-11-2020    |    Siaran Pers

Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta menargetkan sebanyak 550 tempat uji emisi di Jakarta tahun ini, baik berupa bengkel maupun kios. Kepala Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta, Andono Warih mengatakan, saat ini telah terdata sebanyak 268 tempat uji emisi di Jakarta. Meski demikian, jumlah tersebut belum ideal untuk memenuhi layanan uji emisi. Pasalnya, jumlah kendaraan roda empat atau mobil di Jakarta sebanyak 4,1 juta.

"Target kita sesuai dengan jumlah kendaraan bermotor yang ada. Untuk mobil itu kita punya 4,1 juta sehingga kita perlu sekitar 550 bengkel uji emisi. Kemudian dengan jumlah sepeda motor 14 jutaan kita perlu sekitar 1.400 tempat uji emisi. Itu target ideal," ungkap Andono, Jumat (6/11).

Andono menjelaskan, Dinas Lingkungan Hidup terus melakukan akselerasi agar bisa menyediakan tempat uji emisi yang memadai secara jumlah dan sebaran untuk masyarakat.
Salah satunya yakni, memberikan pelatihan dan pembinaan dalam rangka sertifikasi kepada sebanyak 300 teknisi Bengkel Penyelenggara Uji Emisi (BPUE) selama bulan Oktober 2020 lalu.
Ratusan teknisi dari 87 bengkel resmi Agen Tunggal Pemegang Merek (ATPM) dan bengkel lainnya.

"Pelatihan bertujuan untuk menambah jumlah teknisi yang mampu melakukan uji emisi. Mereka nanti bakal bertugas di bengkel, kios, maupun kendaraan layanan uji emisi," urai Andono.
Dia menambahkan, selain sertifikat para teknisi mendapat akun E-Uji Emisi setelah selesai pelatihan. Dan secara otomatis bengkel tempat mereka bekerja terdaftar dan menerapkan dalam sistem E-Uji Emisi.
"242 bengkel sudah terdaftar di sistem, 26 lainnya sedang dibikin akunnya," tandas Andono.

*Rilis ini diterbitkan secara resmi oleh DLH DKI Jakarta